DAULAT TUANKU

DAULAT TUANKU

Sabtu, 9 Mei 2009

KEZALIMAN MINORITI

1. Secara terus terang saya tidak menjangkakan tindakan paling tidak bertamaddun sanggup dilakukan oleh Pakatan Pembangkang dalam Persidangan Dewan Perak baru-baru ini. Bukan hanya dengan tindakan bekas speaker, Sivakumar, yang keterlaluan, tetapi juga tindakan para juak ADUN-ADUN yang dengan ganas menyeberang ke arah ADUN-ADUN BN termasuklah sewaktu saya hendak bercakap.

2. Saya menjangkakan mereka akan bertindak untuk duduk di kawasan sebelah kanan seperti yang selalu ditanya oleh para wartawan. Demi menjaga keharmonian Dewan dan menghormati Dewan yang akan dirasmikan oleh DYTM Tuanku Pemangku Raja, maka saya dan rakan-rakan tidak mengendahkan tindakan mereka yang awal-awal lagi sudah mengubah tempat duduk kami.

3. Tanpa menghormati agenda persidangan, apatah lagi menghormati Tuanku Raja Nazrin speaker terus memanaskan Dewan dengan mengarahkan saya dan sembilan ADUN yang lain meninggalkan Dewan. Keadaan menjadi tegang apabila segerombolan ADUN-ADUN mereka terus menyeberang dan menyerang saya yang bangun untuk berucap.

. 4 Saya katakan bahawa saya tidak akan membenarkan the tyranny of the minority (kezaliman dan kekejaman golongan minoriti) untuk bertindak ke atas golongan majoriti dalam Dewan. Sewaktu mereka menjadi majoriti kita akur meskipun Dewan dipenuhi dengan hujah-hujah panas.

5. Maka saya terus mengusulkan pelucutan jawatan speaker dengan menggunakan peruntukan 13 (2) dalam Perintah Tetap. Setelah diluluskan dengan 31 menyokong, maka Timbalan Speaker mengambil tempat untuk meneruskan persidangan sehinggalah pencalonan Speaker yang baru dibuat.

.6 Di waktu ini mereka terus menunjukkan tindakan-tindakan biadab, aggresif dengan tidak memperdulikan peraturan sehinggakan Timbalan Speaker yang juga Orang Kurang Upaya (OKU) dimaki-hamun dengan kecacatannya, dibaling buku Perintah Tetap, ditolak untuk menggagalkannya ketika mempengerusikan mesyuarat. Lebih dahsyat setiap kali Speaker baru hendak bercakap kertas ucapannya dirampas dan dikoyakkan. Mikrofonnya dipatahkan. Saya menyaksikan tidak kurang empat mikrofon dipatahkan di tempat-tempat yang diduduki oleh Speaker.

7. Namun saya tetap sabar melihat keganasan mereka. Sementara dalam masa yang sama saya memerhatikan tingkah laku tiga-N (Nizar, Nga, Ngeh) yang duduk di tempat duduk masing-masing seperti sutradara. Saya bertanya kepada Thomas Su (ADUN DAP) apakah saudara mahu menjadikannya seperti Taiwan. Katanya, “ya, saya sudah bersedia”.

8. Selama lebih empat jam kami diserang, namun kami bersyukur kerana masing-masing dapat mengawal perasaan meskipun diperlakukan bermacam cara. Maka usul untuk mengubah aturan mesyuarat dibuat.

9. Sivakumar yang sudahpun menjadi “mantan” tetap berdegil tidak mahu meninggalkan kerusi speaker. Maka R.Ganesan yang sudahpun mengangkat sumpah sebagai speaker baru memberi arahan kepada Bentara dengan dibantu oleh pihak polis bagi membawanya keluar. Bentara sudah tercedera diwaktu ini. Tetap akhirnya ia berjaya dibawa keluar.

10. Akhirnya sampai ke peringkat Titah Perasmian Tuanku yang sudahpun menanti begitu lama dan amat sabar sekali. Sewaktu Tuanku berangkat masuk ke Dewan dan bersemayam mereka (ADUN-ADUN Pembangkang) enggan duduk di kerusi masing-masing. Sehinggalah Nizar dan Ngeh dititahkan mengadap barulah masing-masing mengambil tempat.

11. Selepas Titah Tuanku, saya mengusulkan Dewan ditangguhkan ke suatu tarikh yang akan ditetapkan kemudian dan disokong oleh YB Sungai Rapat.

12. Dalam tulisan saya sebelum ini saya sudah mengatakan bagaimana dilemma Nizar dan rakan-rakannya samada hendak hadir atau tidak. Kalau hadir bermakna ia mengiktiraf kerajaan yang ada dan sidang Dewan, tetapi kalau tidak hadir ia hilang peluang untuk menunjukkan aksi-aksi drama yang hebat. Maka dia hadir. Dan tidak mengejutkan saya bila Dewan ditangguhkan beberapa orang ADUN mereka datang bersalam dengan saya sambil mengatakan “ok, it’s over”. Lalu saya bertanya kenapa mereka sanggup membuat begini bagaikan suatu drama yang direka-cipta untuk terus menimbulkan kegelisahan rakyat dengan skrip-skrip baru yang diolah agar rakyat terus menyokong mereka.

13. Percayalah selepas ini saudara/i semua akan menyaksikan sebuah drama baru yang akan ditayangkan ke seluruh Negara dengan menunjukkan “kezaliman” BN. Sampai bilakah rakyat akan menjadi mangsa kebuasan nafsu kuasa mereka?
Salam Perjuangan!

DATO' SERI DR ZAMBRY B ABD. KADIR

Warna-warni politik
Torashah

Tiada ulasan: